Wednesday, November 07, 2007

Bila Ahli Saman Parti
UMNO Akan Bergolak?

Mungkinkah UMNO akan bergolak? Mungkinkah Perhimpunan Agung UMNO 2006 akan jadi null and void atau batal dan tidak sah? Mungkinkah UMNO pimpinan Datuk Seri Abdullah Ahmad akan ditimpa musibah seperti pada 4 Februari 1988?

Persoalan ini dijangka mula menghantui UMNO bila seorang ahli parti dijangka memfailkan satu saman sivil ke atas UMNO pada 7 November 2007.

Tindakan ini dipercayai sebagai susulan kepada satu laporan polis mengenai UMNO yang dibuat di Kuala Lumpur, pada 6 November 2007, oleh seorang AJK cawangan UMNO dari Segamat, Johor.

Dalam laporan yang dibuat di Balai Polis Dang Wangi, Kuala Lumpur, Johari Ismail, 49, mendakwa akan wujudnya “unsur konspirasi melakukan jenayah politik” oleh pihak Majlis Tertinggi UMNO pimpinan Abdullah, kepada Tun Dr Mahathir Mohamad, selaku mantan PresidenUMNO, pada 2006.

Berikutan kemungkinan saman sivil ini, banyak pihak mengatakan bahawa tindakan tersebut tidak boleh dilakukan kerana ia dilarang oleh Perlembagaan UMNO.

Untuk membaca posting sepenuhnya, sila akses:

http://puteramalaysia.blogspot.com

9 comments:

cyber said...

Saya sayang UMNO. Kalau Abdullah pun sayangkan UMNO, saya harap Abdullah mengakulah akan kesilapannya. Beritahu seluruh ahli UMNO, anda dah buat salah. Kalau seluruh MT juga sayangkan UMNO, desaklah Abdullah mengakui kesalahannya. Kalau masih nak tudung kesalahan, bertanggungjawablah anda semua kalau UMNO kena tindakan macam pada 1988.....

kudakepang said...

Cyber: Sebilangan besar orang Melayu memang sayang pada UMNO. Moga-moga cadangan anda akan mendorong Abdullah bertindak bijaksana.

Salam takzim.

Kamalkamal said...

Datuk,
Setahu saya, memang ramai orang Melayu yang masih sayangkan UMNO, terutama di kampung-kampung kalau tidak masakan UMNO/BN seringkali menang dalam Pilihan Raya.

Sekarang ini pun semangat cintakan parti masih berkobar-kobar tapi gelagat sebahagian pemimpin UMNO itu sendiri yang membuatkan ahli-ahlinya membenci UMNO. Mereka akan memprotes dengan cara tersendiri. Ada yang tidak hadir mesyuarat UMNO Cawangan kerana bukan tidak ada masa tetapi benci akan gelagat pemimpin tempatan tetapi bila Pilihan Raya mereka pangkah juga UMNO/BN.

Maknanya disini, ahli masih sayangkan parti tetapi meluat dengan tindakan sebahagian pemimpin parti. Bukankah mereka-mereka yang meluat ini tidak boleh menyokong parti pembangkang...mereka pun tahu, bukannya mereka banggang sangat.

Sebenarnya mereka inilah yang mempunyai semangat patriotik yang cukup tinggi cuma tidak dilafaz secara terbuka seperti pemimpin-pemimpin yang hipokrit.

Tambahan pula sekarang agak sukar untuk ahli-ahli UMNO mendapat pemimpin yang benar-benar ikhlas dan sanggup berjuang untuk parti. Kebanyakannya berjuang untuk perut.

Akhir sekali, harapan saya semoga pisang tidak berbuah dua kali.

kudakepang said...

Saudara Kamal.

Terima kasih. Komen anda sudah saya paparkan di sidebar blog ini dengan sedikit editing tanpa merobah maksud asalnya. Semoga UMNO akan ambil ingatan secara serius.

Salam takzim.

InMine said...

Dato'

Saya yang direject dari menjadi ahli UMNO (saya, isteri dan adik apply beberapa tahun lepas masa transisi dari Tun M ke pimpinan sekarang tapi sampai sekarang nama tak ada dalam list) pun sayang UMNO. Undi pun saya undi UMNO (PRU akan datang ni undi saya undi rosaklah kalau tak ada perubahan).

putera bentan said...

Saya seorang ahli UMNO peringkat bawahan. Sempena Perhimpunan Agung UMNO kali ini, saya mahu berkonsi pendapat dengan semua perwakilan mengenai Khairy Jamaluddin.

Sikap, gelagat dan perilaku biadap dan angkuh anak muda ini sudah melampaui batas. Ini bukan kerana dia Naib Ketua Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia. Tetapi kerana dia menantu Perdana Menteri.

Mengikut pepatah, bidalan atau peribahasa Melayu, Khairy adalah umpama kadok naik junjung, beruk dapat bunga, kacang lupakan kulit atau kodong dapat cincin.

Ada juga karenah dan gelagat Khairy yang melayakkan dia digelar sebagai musang berbulu ayam, gunting dalam lipatan, pagar memakan padi dan sokong membawa rebah.

Saya menyatakan hal ini bukan sebab saya benci atau memusuhi Khairy. Saya tak kisah dia ni nak jadi Perdana Menteri atau apa saja. Tetapi, saya tidak rela agama, negara dan bangsa saya jadi haru-biru kerana dia. Saya juga tidak redha Khairy menyebabkan Abdullah dibenci, dicaci dan dicemoh oleh banyak pihak ketika ini.

Ini bermakna, saya menyuarakan hal Khairy demi kasih dan sayang saya kepada agama, bangsa, negara, UMNO dan pemimpin saya.

Saya harap rakyat umum dan ahli-ahli UMNO memahami maksud tujuan saya. Saya juga harap rakyat umum dan ahli-ahli UMNO buatlah sesuatu untuk selamatkan Abdullah sebelum beliau berhadapan dengan kebencian, cacian dan cemohan yang lebih serius. Hidup UMNO!!!!

kudakepang said...

Saudara Inmine dan Putera Bentan. Terima kasih.

Inmine: Saya simpati dengan anda sekeluarga. Nasihat saya, hantar terus permohonan anda ke Ibupejabat UMNO Malaysia. Apapun, semangat anda adalah contoh jiwa anak Melayu yang sentiasa mengenang sejarah perjuangan silam. Tak ramai anak Melayu seperti anda. Selamat berjuang.

Putera Bentan: Saya hormati cetusan hati anda. Saya percaya perasaan hati ini mewakili jutaan lagi hati anak-anak Melayu yang seolah-olah hilang keyakinan terhadap UMNO akibat karenah pihak-pihak tertentu. Saya akan poskan komen anda ke sidebar blog ini untuk dikongsikan dengan seluruh pembaca kk.

Salam takzim kepada anda berdua.

Hamizi said...

saya pula lain kisahnya... saya hanya boleh mengundi kali pertama pada pilihan raya lepas... dan seperti majoriti lain saya mengundi calon BN dari UMNO...

selepas itu saya bercadang untuk mendaftar dan aktif dalam UMNO kerana ingin membuat perubahan terutama tentang pendidikan orang Melayu di kawasan saya... namun apabila, PM mula buat perangai, bermula dengan pembatalan jambatan bengkok (di mana saya anggap satu tindakan bodoh dan lemah), saya tangguhkan niat saya untuk mendaftar sehingga beliau turun @ diturunkan dari jawatan @ berubah perangai (orang tua susah nak ubah perangai)...

maka, sekarang saya hanya dapat menggunakan blog sahaja.

kudakepang said...

Saudara Hamizi, terima kasih.

Berapa ramai agaknya anak muda yang berjiwa dan berpendirian seperti anda terhadap Abdullah? Mudah-mudahan satu langkah koreksi dapat dilakukan terhadap fenomena seperti ini.

Selamat berjuang dan salam takzim.